Secangkir Kopi dan Aroma Karsa

Hai hai buibu yang dengan segenap sisa sisa tenaga masih sempet meluangkan waktu untuk membaca ditengah kerasnya kehidupan…kalian tidak sendiri!Huahahaha.

Eh telat ga yah gue mau bahas dikit #AROMAKARSA nih, buku setebal 702 halaman yang bulan lalu gue baca dan tamatin dalam 2 hari disela kesibukan kerja dikantor dan kesibukan ngurus balita dirumah * selama 2 hari itu banyakannya sih ini buku gue baca dari jam 8 malem setelah anak tidur sampe jam 2an pagi kemudian besokannya dikantor melendoy alias ngantuk berat, monmaap pak bos cuma 2 hari kok 😀 *.

P_20180806_153511

Ini dia anak bungsunya mak Suri *emsori yess, jari jari buntet pengen nampang* 😀

Dari awal dulu Dee Lestari atau yang lebih ikrib kita panggil mak suri ini ngasih bocoran tentang buku ini, banyak yang nyangka ini akan seperti novel dan film Perfume: The Story of a Murderer , tapi dalam hati gue punya keyakinan sih buku mak suri ini gak akan sama kaya Perfume, cuma memang menceritakan ketajaman saraf kranial I (Olfaktorius) yang merupakan sel reseptor utama untuk indra penciuman *kemudian gue jadi throwback ketika kuliah dulu mata kuliah anatomi fisiologi sistem saraf yang ampun susah bener di hapalin, tapi dengan kerennya mak suri bisa brojolin buku hanya dengan menceritakan satu jenisnya saja, warbyaza memang*

Gue bukan ahli bedah buku lah ya, hanya seseorang yang seneng kalo nemu buku yang menurut gue bagus dari segi cerita, bacanya bikin deg-degan, menambah pengetahuan, dan yang pasti maksa gue buat googling hal-hal yang baru gue baca/tau di buku ini.

Garis besar cerita dari buku ini adalah tentang  Raras Prayagung, seorang pengusaha sukses yang mempunyai obsesi menemukan puspa karsa, bunga sakti yang konon mampu mengendalikan kehendak dan cuma bisa diidentifikasi melalui aroma, yang mana proyek obsesi ini kemudian melibatkan banyak orang termasuk Jati Wesi dan Tanaya Suma.

Dari bab satu ke bab berikutnya kemudian mulai terungkap sebuah skenario besar yang  bikin kita ga mau berhenti baca karena emang terus di bikin penasaran. Inti ceritanya mengenai perburuan Puspa Karsa, tapi di awal-awal novel ini kita dibukakan mata dan pengetahuan mengenai wangi-wangian, parfum, dan sekelumit kisah cinta diantara beberapa tokoh.

Sama seperti di karya-karya sebelumnya, mak suri sangat piawai membuat cerita dengan settingan dunia nyata dan magis, sampai kita para pembacanya yakin bahwa memang masuk akal proses berpindahnya Jati Wesi dari jalur pendakian gunung Lawu ke Dwarapala. Sama seperti dulu ketika gue baca Partikel dengan jejamuran yang bisa membawa kita ke dimensi lain.

Menurut gue yang bikin  buku ini keren adalah riset mak suri yang gak tanggung-tanggung *well dia selalu begitu sih and thats why I love her books* , untuk cerita bau bensin bocor aja dia sampe riset langsung ke sirkuit dan ke pembalap nasional. Cerita mistis gunung Lawu dan sejarah kerajaan zaman dulunya juga keren sih dengan nama-nama tokoh khas Jawa Kuno dan syarat dengan istilah keraton, dan tentu saja untuk menceritakan kehidupan di Bantar Gebang beliau terjun langsung dan riset disana, two thumbs up!!!

Sebagai pembaca gue berharap novel ini ada sekuelnya sih apalagi akhir ceritanya masih bikin ternganga dan penasaran, walaupun mak suri di web nya bilang

“Belum tahu, lihat nanti, berharap silakan, ditagih jangan.”

😀

Advertisements

Secangkir kopi pelepas rindu

Assalamualaikum saudara-saudara

Kemarin pagi ada notifikasi dari wordpress katanya hari ini anniversary owe dan wordpress yang ke 6 hihihi baru deh ada keinginan buat curhat lagi.

Gileee terakhir posting blog November 2017 mak…nengok draft sih udah ada 15 draft yang selalu berakhir ngegantung entah karena keburu ada kerjaan entah karena mentok, dan to be honest selalu ada fikiran, duh isinya sampah ga sih? tulisannya dibaca orang gak yah? yang view banyak ga yah? padahal mah yaaa lu nulis nulis ajaaaa sih taaa kalo mau curcol mah hahahahhaha.

Jadi ya gitu kan yah kadang suka mikirin kata orang gimana yang berujung gak produktif karena udah berasumsi sendiri, padahal blog ini kan diary online ya yang mana dulu pun kl nulis di diary ya nulis-nulis aja bahkan itu diary di pasangin gembok biar gak ada yang baca kwkwkkw

Di awal Agustus ini gue mau mengucap syukur aja sih, syukur alhamdulillah bulan Juli kemarin terlewati dengan masih bisa menghirup udara pagi. It was a hard July for me, jadiiii awal bulan Juli itu gue kecelakaan, gojek yg gue naikin di tabrak motor lain yang ngebut dan ugal-ugalan dan gue kelempar ketengah jalan dan berakhir dengan kaki kanan kecium ban mobil sampe kuku jempolnya copot dan baret baret sana sini.

Fyi, gue lagi hamil lagi kaaan dan pas kejadian kecelakaan itu H-1 acara pengajian 4 bulanan dirumah, nah cerita dikit nih tentang kehamilan kedua ini yg memang belum direncanakan *tapi gak dihalangin pake KB juga hahaha* awalnya kan masih antara kaget,cemas dan happy lah ya tapi masih ada perasaan nanti gimana ada balita 2 dirumah, financial planning juga harus ada yg direvisi, anggaran bulanan, dram ART dan ketakutan lain.

Sampe pas kemarin jatuh dari motor ke jalanan itu barulah I realize that i love him/her and i want him/her!!! Gila yah pas kejadian tergeletak dijalan dengan ujung kaki berdarah darah yang gue pegangin dan gue khawatirin itu perut, sampe pas orang-orang nolong bawa gue ke angkot buat dibawa ke IGD itu gue nangisnya bukan karena kaki sakit, tapi karena panik ini anak gue dalem perut takut gimana-gimana. Alhamdulillah setelah ekstraksi kuku dan  perawatan luka di kaki, gue dibawa ke poli obgyn untuk di USG dan here he/she is…sedang uget uget dalem perut tanpa kekurangan sesuatu apapun, heart beat normal, gerakan baik, air ketuban cukup, walaupun kata dokter harus tetep dipantau takutnya nanti ada kontraksi atau keluaran yang alhamdulillahnya sampai sekarang 3 minggu berlalu setelah kejadian semuanya baik-baik saja insya Allah amiiin.

Kita emang suka telat kadang yah nyadar akan berharganya sesuatu sampai kita hampir atau sudah kehilangnannya, and I’m blessed that Allah still give me the chance :”)
Kehamilan kedua ini emang rada koboy, dan ngobrol-ngobrol sama yang lain juga sama sih banyakannya karena udah ada pengalaman di kehamilan pertama yang lancar jaya jadi pas hamil kedua lebih selow gitu, dulu hamil pertama sama sekali gak pernah naik naik motor, nah yang kedua ini dari awal hamil gue cuek banget, naik gojek kemana-mana, makanan juga lebih santai gak terlalu banyak mikir ini itu, tapi dengan kejadian ini gue jadi lebih hati-hati lagi sih,once again…Alhamdulillah.

Yaudah sekian postingan pelepas rindu, will push myself to be more productive!

Adios….!

 

Secangkir Kopi dan Kebahagiaan Cantik

Haiiii kembali bersama saya si ibuk yang gampang happy dengan hal-hal receh, karena apaaa? becoz receh is lyfe, hahaha ya kerana kalo ga bisa happy sama yang receh ya kapan happynya dooong secara kl hal hal spektakuler kubelumsanggup ekkekekekek 😀

Nah kenapa kebahagiaan cantik? Apakah Ibuk udah merasa paling cantik? Ya paling cantik kalo kata suami maaah hahaha nggak deng, jadi apa dong kebahagiaan cantik ini? :p

BAHAGIA KARENA DAPET DISKON BELI KECANTIKAN DARI SOCIOLLA  !!!

* ah elaaaaaah kecantikan hahaha kecantikan middle class gitu laaaah *

Jadi sebenernya saya udah tau Sociolla ini udah lumayan lama karena suka ada iklannya wara-wiri di app Go-Jek, sampai akhirnya browsing di laptop dan sign up bikin account di Sociolla, eh beberapa hari kemudian dapet email dapet voucher 50K tanpa syarat minimal belanja * kayaknya sih setiap member baru akan ototmatis dapet voucher ini*  wowww boleh nih di ceki ceki, langsung cusss lah kebetulan lg naksir Make Over Hydration Serum setelah sebelumnya nyobain Mineral Botanica Brightening Face Serum which is enak siiih tapi absorb-ya lumayan lama harus di tap tap dan di kipas-kipas dulu gitu sampe bisa disambung day cream dan bedak * oiya kalau serum base make up gini saya enaknya pakai sebelum day cream, bebas aja sih sebenernya gak ada aturan fardu ain nya kayak gimana *

P_20171110_150342[1]

Yuhuuuu

P_20171110_150611[1]

pembelian pertama, dibungkus paper bag cantik

Oke lanjut ke pencarian di web-nya, sort by brands, trus muncul deh make over dan seabreg produk-produknya, taraaaa ada tuh Si hydrating serum dengan bandrol harga IDR 109.000 , okay masuk ke my bag trus klik klik klik sampe akhirnya masukin kode promo dan jadilah cuma bayar 59.000 nambah ongkir sih 10rb *kalau belanja di atas 200rb baru free ongkir* but its all worth it sih karena tetep lebih murah dibanding harga normal, and what I love is…confirm payment dan pengirimannya cepet! beneran deh, dulu sempet males belanja gini karena pernah kecewa beli mainan anak lewat Shopee tapi shipment nya lamaaa banget. Rabu sore beli, Jumat siang udah nyampe, yaaaayyy!

Nah karena pengalaman pertama yang menyenangkan ini, saya jadi ketagihan kan tuh hahahhaaah *congrats ya team promo Sociolla U GOT ME!* Lalu saya lihat di redeem points gojek bisa ditukar , 800 points ditukar voucher Sociolla 100rb mayan kaaans?

Pesen perintilan ngelenong yang udah mau abis deh eyeliner Maybelline hypersharp 109,000, Wardah Innocence EDT 52,000, sama Wardah Wondershine lipstick 37,000, eeeeeh pas masukin kode voucher ternyata minimum pembeliannya harus IDR 350,000 pemirsaaaa!!!! Hahahah okay my bad, gak baca Term and Conditionnya dulu, tapi ibuk gak kehilangan akal dong, ku ajakin lah temen setengah maksa biar ikutan belanja dengan iming-iming free ongkir huahahahaha alhamdulillah temen ada yg sekalian beli Cetaphil Gentle Skin Cleanser yang 250ml seharga 164,000 jadi total belanja 362,000 dipotong voucher 100,000 jadi bayar 262,000 dan nanti temen saya bayar 160,000

Jadiiii saya yang total belanjanya 198,000 cuma bayar 100000!!!

alias hemat 98,000 hihihi lumayan kaaan buat 3 benda yang saya sebutkan tadi 😀

Saran saya jika mau pake points gojek dituker sama voucher sociolla dan kamu belanjanya gak sampe 350,000 maka ajaklah kakak adik mama atau temen buat barengan belanja 😀

Ingat, bersama kita bisa cantik rame rame hahahhahah motivasi macam apa ini 😀

Oh iya, order Senin siang, Selasa jam 1 siang UDAH NYAMPE DONG PAKETNYA! Dengan perasaan riang gembira saya buka paketnya yang di packed rapi dalam box cantik, and you know what? Di bonusin sabun Dove dooooong! YA AMPUUUN AKIK CINTA DEH SAMA SERVICE-NYA SOCIOLLA INI! Semua produk di balut bubble wrap untuk menjamin keamanannya, ah udahlah ini mah point gojek bakal dituker terus sama sociolla kayaknya hhahaha

P_20171114_133424[1]

Cantik kali lah ini box-nya *abaikan meja yang tampilannya tidak representatif ini*

P_20171114_133605[1]

Nah kaaan bungkusnya pake bubble wrap jadi insya Allah aman

P_20171114_133928[1]

Belanja kedua, dapet sweet surprise bar soap dove hihiii laaaaffffff

Yaudah sekian info kecantikan ini semoga berfaedah buat buibu sekalian terutama yang setiap hari setia pake gojek dan isi gopay dengan segala suka dukanya 😀

Btw, ini bukan postingan berbayar yaaa murni pengalaman pribadi, tapi kl mbak dari Sociolla mau kirim beauty box sih ya nggak nolak juga kwkwkwkwk *emak emak ngarep*

Selamat sore semuanya, kissesssss!!!!

Secangkir Kopi dan cermin di awal November

Haiiiii Alhamdulillah udah November lagi, ya ampun 2017 ini terasa sangat singkat, tau tau udah bulan kesebelas lagi aja.

So, November and December will always be the most busy months of the year versi kantor, karena akan selalu ada persiapan survey ulang Akreditasi KARS dan ulang tahun rumah sakit yang keduanya digelar pada bulan Desember, baik milad maupun akreditasi tentu saja persiapannya dari beberapa bulan sebelumnya, dan yang paling intens tentu saja sebulan sebelumnya, so yeah November, bring it on!

Oh iya di awal bulan ini gue mau sedikit cerita tentang kejadian kemarin banget, pagi-pagi gue dikejutkan dengan sebuah berita yang sangat mengejutkan, intinya sih jadi bahasan hangat aja di salah satu grup pertemanan di wasap, to be honest gue sangat sangat berusaha untuk gak judging dan gak julid bahas berita ini walau pun tetep gue jatohnya ikut nimbrung dalam bahasan tersebut, tapi dalam hati gue berkata “tahan tira tahan jangan nuduh ini itu ini itu”. Hahahaha tapi emang bahasannya enak banget buat ditimpalin bla bla bla bla 😀

Eh siangan dikit nih ya ternyata alam berkonspirasi, gue yang tadi pagi ikutan ngomongin orang eh kebagian juga diomongin orang, huahahahahhahahahahha jadiiiii ceritanya ada yang “nitip pesen” lewat temen gue  untuk disampaikan ke gue, tentang apa? tentang bahwa menurut mereka gue orangnya JUDES!

For a second, I stood up and wondering what the hell I did wrong to them?

Ternyata menurut yang punya komplenan, gue kalo lewat depan dia lewat aja gitu ga nyapa dan ga senyum katanya walaupun seinget gue sih entah kapan terahir gue ketemu dia atau lewat ke areanya hauhahahhaha and  FYI yg komplen ini senior sekali dibanding gue yang anak kemarin sore kemudian jadi bahas bahas posisi gue yang sekarang yang katanya tetep aja kudu punya sopan santun.

Okay, baik, terima kasih.

Jika kejadian kayak gini terjadi beberapa taun lalu ketika gue masih emosyionel, cencuuh akik akan marah dan gak terima karena ya menurut gue ya gue gak judes laaaah, yang ada gue kan anaknya nyengir mele, difoto aja pasti keliatan gigi, ya kurang lebih akan begitulah self defense ini.

TAPIIIIIIIIIII enggak kok, sekarang, disaat ini, disaat emang gue lagi banyak memikirkan apa saja yang harus gue perbaiki dari diri ini, tentu omongan kaya gini sangat gue terima dengan lapang dada dan akan menjadi bahan pembelajarang gue kedepannya dalam berinteraksi dengan orang terutama dengan yang lebih tua *ciyeee gitu* hihihihi

Makasih loooh bu atas nasehatnya, gue yang udah berasa ikrib sama semua orang ternyata mungkin kadang masih terlihat judes untuk sebagian orang yang walaupun dalam hati gak ada niatan untuk seperti itu sedikit pun 🙂

Dan memang betul sih kata pepatah, semakin tinggi suatu pohon semakin besar pula anginnya, *eh emang situ pohon tinggi tir?* hahaha ya belom tinggi sih tapi ya setidaknya gue sedang tumbuh dan berkembang yang mana mungkin orang akan lebih notice dengan segala tindak tanduk gue.

Huffffft berat rasanya memang menerima kritikan itu, terlebih ketika rasa-rasanya senyum gue udah maksimal tiap papasan sama orang, dan rasa-rasanya kalau lo nanya ke sahabat-sahabat gue mereka akan bilang gue justru bawel dan malah suka so akrab sama orang baru hahahhahahah but yeah lesson learned and thank you for the reminder 😀

Oh iya ngomong-ngomong tentang reminder alias ngingetin, I take that as bentuk perhatian sih walaupun kadang memang bikin kita “duh plis I just want to share a happy moment” contoh ni yaaaa ketika kemarin gue upload foto anak gue lagi di pangku kakeknya yang lagi nyetir dengan caption yang menunjukan bahwa bokap sangat seneng karena punya cucu laki-laki. Munculah komen-komen “perhatian” itu

“bahaya loh nyetir sambil pangku balita gitu” yang kemudian gue timpali dengan mengedit caption menambahkan “ini bawa mobilnya di area perumahan bukan dijalan raya” yang kemudiaaaaan tetep ada yang “perhatian” dengan komen “walau di perumahan tetep inget ya proses biomekanika” huahahahahahahhahhha warbyaza memang netijen yang budiman ini

Gue jadi mikir, ini gue yang bukan siapa-siapa aja bisa dapet begitu banyak perhatian, apalagi artis yaaaa yang followernya jutaan, kayak andien gituh yang posting anaknya makan pake metode BLW yang mana netijen komen ini itu sampe merasa sah sah aja doain anaknya keram usus, astagfirullah.

Memang, ada aksi ada reaksi, ketika kita melempar sesuatu ke area publik, terutama media sosial, orang akan dengan mudahnya bereaksi, tentu sesuai sudut pandangnya.

Gue sih males debat ya, toh foto itu diambil dengan kondisi yang menurut gue dan bokap ya aman-aman aja, and everything is under control and my baby is fine. Tapi ini akan menjadi catatan aja buat gue untuk gak komen sembarangan ke postingan orang, bahwa diluar niatnya baik untuk mengingatkan atau memberi tau tetep aja gue yang posting foto rasanya kok kurang menyenangkan aja ketika orang komen kaya gitu. Can u just focus to the happy moment that I share? can you…ah sudahlah 😀

Ya sudah, cukup sekian curhat dan misuh-misuh hari ini, semoga gue bisa menjadi orang yang lebih baik lagi dan tidak menjadi perusak moment moment bahagia orang lain, amiiiin

X.O.X.O

Tirayangcelaluberusahamenjadilebihbaiks

:)))))))))

Selamat hari blogger nasional 2017

Apalah ini judul yang amat sangat standar di era kreatifitas tanpa batas ini yak huhahahah maklumlah curi curi posting diantara PR PR kerjaan akhir bulan 😀

To be honest, gue yang ngeblog dari 2005 (yang tentu aja blog alakadarnya anak kelas 1 SMA gitu) baru tau taun ini kalo hari blogger nasional itu 27 Oktober setiap tahunnya hihihi kemana aja mbaaakk?!!! itupun tau dari kang Geri yang ngingetin di Grup Wasap, trus rangorang pada kasih link postingan ter barunya yaaa terus hati ini panas dong tapi bingung mau posting tentang apa hahahaah duh emak emak kurang bahan buat ngeblog karena hidup normal belakangan ini.

Loh kok? Lah iyaaaaa, kalo versi gue nih ya, gue bakal produktif nge-blog itu kalau suasana hati lagi gak karuan atau galau gitu kali yes istilahnya, duluuu banget pas masih labil, lewat kedai es krim yang pernah didatengin sama mantan aja bisa jadi postingan panjang yang teramat pointless kalo dibaca lagi sekarang hahahahaha

Eh bentar, jadi tema postingan di hari blogger ini gue mau flashback aja yaaa perjalanan panjang sejak 2005 mengenal media curhat bernama blog ini.

2005, sebagai anak kelas 1 SMA yang gak gaul dan senengnya main ke warnet buat searching lirik lagu terus di print, terus chatting MIRC atau YM , terus kemudian mulai kenal Raditya Dika, nah disitulah awal mula gue mengenal blog,

“oooh ternyata ada tempat curhat selain buku diary atau binder yang tidak  beresiko kebaca sama nyokap, ah sungguh ide brilian untuk memulai curhat di blog”

Terussss bikin lah akun di multiply dengan nama yang keren pada masanya yaitu pake embel embel “licious” di ujungnya (HEY DONT JUDGE ME!!! IT WAS COOL AT 2005 BACK THEN) taraaaaaa hadirlah tieralicious.multiply.com yang sedihnya sudah gak ada lagi si multiply ini sekarang, padahal itu cinta pertama gue dalam ngeblog.

Di Multiply gue mulai kenal orang-orang yang lebih keren dan lebih berfaedah isi blognya, dan membuka link pertemanan yang sampai sekarang masih bertegur sapa baik di FB maupun instagram yang sebenernya kita belum pernah ketemu di dunia nyata, tapi apa yah… berasa kuat aja gitu bonding sama temen-temen di MP ini hihihi (hai Aryo, Arin, Inae, dan yang lainnyaaa 😀 )

2008 Setelah MP beneran gulung tikar, gue mulai bikin blog di blogspot dengan tentu saja tetep domain haratissss hahahaa, kalo gak salah ini gue udah mulai kuliah, terus ya isi blog tetep gitu gitu aja tetep tentang kehidupan sehari-hari dan kadang review benda apa aja yang lagi gue pake atau jalan jalan cemen yang gue lalui.

2012 gue ada blog di blogspot sama wordpress yang sampe sekarang gue pake ini, terus mulai kenal sama temen-temen yang suka curhat juga yang sesama orang Sukabumi, mulai kenal si Kuncen Sukabumi Today dan rengrengannya hahahah dan mulai bikin postingan yang di kasih upah baik itu ikutan kuis atau giveaway produk-produk maupun posting tempat makan yang lagi hits, bukan seberapa besar bayaran atau hadiahnya sih, tapi seneng aja ketika lo dapet bonus dari sesuatu yang lo suka gitu, so thanks a bunch ya temen-temen di Blogger Sukabumi 🙂

2015 sampai sekarang, hmmmmm sungguh sangat gak produktif seiring perubahan status dari single yang bisa mencla mencle dimana pun dan kapan pun menjadi seorang istri dan ibu yang harus ngurus ini itu, jadi sekalinya ngeblog juga pasti gak jauh-jauh dari curhat “surviving motherhood” hahahaahah alesan doang sih sebenernya toh banyak ibu ibu baru yang rajin ngeblog dan put efforts kedalam postinganya ya ini mah guenya aja yang males wkwkwkwkw

Di hari blogger nasional 2017 ini gue mau bikin resolusi ah 1 week 1 post biar pun gak ada yang buka page ini juga ndak papa toh menulis ini salah satu therapi juga sih buat gue dari segala kepenatan di rumah dan di kantor hehe

Jadi semoga bisa kontinue yaaa posting tiap Jumat , we’ll see 😀

A cup of cold coffee and 27 days of heartbreak

Duh judulnya burem gitu yah kopi dingin dan patah hati *tsailaaaah*

Mendadak fikiran flashback kemasa-masa sebelum ketemu Pak Suami dan otak udah pake logika, dimana dikala itu saya adalah seorang anak gadis usia 19tahun yang lagi galaaaaauuu segalau-galaunya karena abis putus sama sesemantan yang rasanya udah kaya akhir dunia huahahahahah.

Dengan segala ke-drama queen-an yang saya miliki mulailah saya mencurahkan isi hati melalui blog di multiply *yang sekarang sudah gak ada multiplynya juga* , kemudian karena jaman itu belum kenal Lang Leav atau akun akun quotes di instagram maka blogwalking lah saya ke blog blog yang isinya gak jauh-jauh dari broken heart juga dong mencari cari referensi seperti apa orang mengungkapkan kesedihan akan patah hati ini huahahhahah dan nyasarlah saya waktu itu di sebuah blog yang isinya membuat saya menjerit-jerit

“iyaaa bener banget kalimat kalimat ini”

“ih ini sih wakilin perasaan gue banget nih”

“ya ampun gue lagi fase ini nih”

sampai pada akhirnya saya kecewa “yaaaah blog ini kok ilang siiiiih”

Kemudian kehidupan terus berjalan sampai suatu hari di tahun 2017 seorang blogger panutanque kak Teppy memberikan info bahwa akan ada buku berjudul 27 days of heart break yang diangkat dari blognya Stella Ang, trus saya kok berasa familiar yaaaa sama cuplikan cuplikan nya, trus pas diinget-ingettt oooooh ini sih blog yang dulu saya ikutinnn ituuuuh dan ya ampuuun mau dijadikan buku doooong ih girang banget lah emak emak ini walaupun sekarang udah punya anak 1, udah menikah, dan udah beda penyebab galaunya * sekarang sih galaunya masalah anak sakit, harga diapers naik, imunisasi ke dokter dan semacemnya*

Ikutlah Pre Order di salah satu toko buku online dengan perasaan gak sabar dan deg-degan kayak anak perawan mau dilamar kekasih kwkwkwwkwk

P_20170904_113624[1]

Taraaaaaaaaa…………Buku 27 Days of Heartbreak nya sudah tiba di mejakuuuuuu!!!!

Malam harinya setelah si anak bayik sudah bobo, mulailah saya baca dengan penuh pengayatan ditemani secangkir es kopi buatan sendiri,

Perjalanan mengenang patah hati pun dimulai

day 1 : In A Parallel Universe ……… day 2:  Straight To The Pile………sambil senyum senyum sendiri dan kembali throwback pada masa-masa kelam ituuuh hihihi……day 7: Stuck Like Unwanted Memories……day 14: How Did It End Up Like This……day 25: You Think It’s Fictional? …..sampai di Day 27 : A Story within A Story dimana ada surprise letter dari seseorang, siapakah dia? Baca sendiri dong bukunya hihihi

Oke, jadi isi buku ini betul-betul 27 Surat dari hari pertama orang putus atau pisah dari pacarnya/pasangannya sampai ke hari 27, dimana kalau boleh di sambungkan ke dalam ilmu yang saya dapat di bangku kuliah, selama 27 hari ini menceritakan bagaimana seorang manusia melalu fase-fase berduka yaitu Denial—–> Anger—–> Bergaining——> Depresi——> Acceptance .

“I feel as if someone had amputated my limbs without my concent, It feels like they’re still there but they’re not”

“would we have found the missing piece if we had tried to look harder?”

“This is the seventh day and I still prepare coffee for two every morning”

“I ate in the car and you  hate it. I splashed the coffee on the tape deck before I fender-bended the car in front of me, I hate it when u’re still right even though u aren’t here anymore”

Daaaaaan kalimat kalimat yang pastinya buat orang-orang yang lagi patah hati bakal berteriak dari hati sanubari yang paling dalam “iniiii gueeee bangeeetttt!”

Oh iya lupa, isi dari buku ini semakin dipercantik dan diperdalam oleh ilustrasi-ilustrasi kece karya Marisa Santosa, duh sudahlah surat demi suratnya menohok banget, ilustrasinya pun makin menguatkan kegalauan ini 😀

P_20170905_105417[1]

P_20170905_105558[1]

Kalian lagi patah hati?

Kalian banci quotes?

Yuk mariiiii buku ini wajib banget buat dibeli!

P_20170905_105629[1]

Secangkir kopi panas di Arus Liar

Halo halo Assalamualaikum

Kembali bersama emak jarik alias jarang piknik yang bisa main ke Citarik aja udah happy banget hahahaha. Mau #latepost tentang kegiatan refreshing yang diadakan oleh PPNI Komisariat RS Islam Assyifa beberapa bulan yang lalu niiiiih * yes right, beberapa bulan yang lalu ngahahahaha *

Tepatnya bulan Mei kemarin saya dan rekan-rekan perawat dari Assyifa mengadakan penyegaran dengan kegiatan rafting atau arung jeram di sungai Citarik menggunakan jasa Arus Liar , track yang kita tempuh sepanjang 13km aja dooong sampai ke Pelabuan Ratu *kalo gak salah nama paketnya rafting to the sea* , kenyaaang deh tuh dayung dayung kiri kanan, menunduk, kejengkang, boom, sampe cape sendiri teriak teriak akhirnya diem aja menikmati angin sepoi-sepoi.

Berangkat jam 6 pagi dari Assyifa karena pengennya nyampe Arus Liar itu ga lebi dari jam 8, kenapa?karena semakin siang akan semakin panas dong nantinya, sesampainya disana seluruh peserta isi data diri dulu untuk keperluan asuransi * ini penting ya guys, kita gak tau kan kalo nanti ada apa-apa* terus berkumpul, fun games dan tukeran kado dulu kemudian berdoa bersama dan menuju perahu masing-masing sesuai intruksi dari abang guide arus liarnya.

Eh sebagai info nih kalo mau arung jeram enaknya pake sendal tali gitu, yang gak gampang copot tapi ringan, baju juga enakan baju panjang tapi jangan yang tebel atau jeans karena kalo kita kelempar dari perahu akan memperberat kita sendiri walaupun pake pelampung, terus bener-bener ikutin arahan dari akang-akangnya, dari mulai cara megang dayung sampe cara merunduk dan posisi tangan atau kaki selama diperahu, akibat salah pegang ujung dayung temen saya ada yg kejedot dayung dan gigi depannya goyang dong huhuuu kebayang linunya kaaaaaan.

Nah untuk rute yang 13 km ini, dibagi menjadi dua bagian, setelah melewati setengah perjalanan kita akan mampir dulu di rest area untuk menikmati kelapa muda dan gorengan, badan yang udah basah dan perut yang mulai keroncongan pun terselamatkan dengan segarnya kelapa muda dan renyahnya gorengan hangat, seddaaaps!

IMG-20170506-WA0046

Keseruan kemudian berlanjut pada sesi berikutnya, jeram-jeram yang makin seru, kejailan-kejailan abang guide perahu, pokoknya yg gak konsentrasi gampang kecebur aja hahahaha alhamdulillah saya selamat selama perjalanan dan bahkan kalo kitanya tenang, bisa kok di perahu sambil makan dan minum 😀 . Rafting itu tentang kekompakan tim, jadi komunikasi harus jalan diantara anggota biar ga ditikung atau kena batu, harus konsen semua dan ga boleh egois mau enak sendiri. Ya kurang lebih gitulah nilai-nilai moral dari rafting ini.

Nanti akan ada area sungai yang landai dan tenang nah disini yang bisa berenang di sungai di persilahkan buat renang, kalo saya milih tiduran di perahu, duh priceless banget deh rasanya. Jangan lupa sepanjang rute rafting ada spot-spot yang ada kameranya jadi pastikan wajah dan senyum kalian selalu instagramable yaaa dengan senyum tiga jari ala ala selebgram wkwkkwk * keselek gorengan *

IMG-20170506-WA0022IMG-20170506-WA0023IMG-20170506-WA0035IMG-20170506-WA0034IMG-20170506-WA0051IMG-20170506-WA0052IMG-20170506-WA0053

*Sorry for the poor quality pictures, maklum foto dapet dari group whasap hihihi*

Setelah 3 jam mengarungi arus kehidupan yang fana…*emaap mengarungi arus sungai maksudnya sampailah kita di garis finish kemudian siap-siap balik lagi ke Arus liar by angkot, tentunyaaah dengan baju masih setengah kering, dengan menggunakan jalur Cikidang yang naik turun bikin detak nadi takikardia tapi diganjar dengan pemandangan indah sepanjang jalan sampai diri ini terngantuk-ngantuk hahahhaah. Kembali di Arus Liar kita sudah disediakan makan siang, tapiiii masa makan dengan kondisi masih bau air sungai yekaaaan jadi kita mandi dulu, fasilitas kamar mandi dan ruang ganti buat saya sih enak yah bersih dan nyaman cuma mungkin kurang banyak aja jadi harus ngantri dulu, untung gue udah biasa mandi cepet *ultimate skill of emak-emak punya batita*

Makanan prasmanannya enak dan bisa pesen kopi juga *menu prasmanan ada paket-paketnya bisa kita pilih pas booking awal, Assyifa pilih menu yang ada karedoknya dong secara semua lidah asli Sunda* , sambil bisa pilih-pilih foto yang mau dicetak juga, untuk price listnya lupa, pokoknya untuk info yg akurat bisa di cek di web nya langsung yaaa pemirsa 😀

IMG-20170506-WA0057IMG-20170506-WA0041IMG-20170506-WA0047

Perut sudah kenyang, hati senang, mudah-mudahan kerja jadi semangat lagi yaaaa rekan-rekan semuanya…amiiin. Cussss rombongan PPNI Komisariat RS Islam Assyifa pulang dulu, terima kasih tim Arus Liar for the nice and warm hospitality, sure we will come back here for another fun rafting yeayyyy!!!IMG-20170506-WA0044

Sekian laporan piknik rafting kali ini, adiooosssss amigos!!!