Secangkir Kopi di Semarang

Januari 2020

Januari selalu menjadi bulan yang spesial untuk saya. Tentu saja karena pada tanggal 10 Januari adalah hari kelahiran saya (okay later about my dirty thirty on the next post ya).

Januari 2020 ini sebuah surat tugas melayang ke meja kerja saya yang isinya penugasan untuk Study Banding ke RS Islam Sultan Agung Semarang , waaaah seneng banget dong buat seorang emak-emak yang udah 2 taun gak pernah pergi jauh selain ke Bogor doang ini. Tapiii seketika kegalauan bergejolak karena harus ninggalin my two adorable toddlers di rumah selama 3 hari, for the first time. Yes u read it right, FOR THE FIRST TIME karena selama ini apalag sejak hamil anak kedua w gapernah tugas luar yang sampe nginep berhari-hari, palingan cuma tugas ke Jakarta yang malemnya udah sampe Sukabumi lagi. Langsung minta izin suami dan mama dan mama mertua dan 2 nannies kesayangan alias yg jagain anak-anak hahaha. Ternyata mereka sangat mendukung, “gih berangkat aja, lumayan km bisa refreshing” katanya hihihi sungguh mereka memang my number one support system. Luuuuvvvvv ❤

Okey long story short, berangkatlah saya dan rombongan dari RS Islam Assyifa Senin subuh tgl 20 Januari dengan menggunakan bis, yep sodara-sodara kita pake bis nih dengan estimasi berangkat jam 4 dari Sukabumi nyampe semarang jam 14.00. Makan siang dulu di Pemalang pas jam 11.00 lanjut  Semarang dengan tujuan pertama Klenteng Sam Poo Kong (klik aja langsung ya untuk baca all about klenteng Sam Poo Kong ini). Kebetulan karena pas kemarin itu menjelang imlek jadi di beberapa area ada yg lagi di cat ulang dan di bersihkan lebih dari bersih-bersih hari biasa. Kesan pertama Semarang pas keluar dari bis itu PANASSS BET YALORD buat orang lembah kayak Sukabumi mah hahahaha untung udah berlapis sunscreen SPF 50 ya cyiiin (eh harusnya panas gini SPF 100 sih). Tentu saja rombongan langsung berfoto foto sebelum akhirnya ngikutin alur pemandu wisatanya.

sampookong1

WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.25 (1)

WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.25

Udah cape keliling Sam Poo Kong kita melanjutkan perjalanan ke Lawang Sewu yang ikonik banget di Semarang, sebenernya kata temen mending ga usah pake guide yaa bisa eksplor sendiri tapiiii karena namapun kita rombongan yaudah ngikut aja deh pake guide walaupun ujung-ujungnya kalo ada spot bagus buat foto mas mas guide nya kita minta berhenti dulu ngahahahhha (yhaa maaf mazzz namanya juga baru kesini dan belum tau kapan bisa kesini lagi)

WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.25 (3)WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.25 (4)WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.25 (5)

 

 

 

 

 

 

 

Waktu sudah menunjukan jam 17.00, badan udah lengket kaki udah jejeritan minta ditempel koyo, kita putuskan untuk langsung menuju Hotel, kita nginep di Horison Nindya Semarang yang kalo dari pusat kota sih lumayan yah jaraknya (rate grabcar 40rb dari hotel ke Simpang Lima) but hey namanya juga perdin yaaa jd syukuri ajaa hehehehe, enak kok Hotelnya standar Horison lah. Sampai hotel bersih-bersih beres-beres dan makan malam, after dinner kan acara bebas tuh, udah deh ibu-ibu mah gak jauh kepikirannya pasti oleh-oleh buat orang rumah, thanks to Grabcar yang memudahkan jalan-jalan malam kita di Semarang.

Karena banyak yg bilang Bandeng Juwana enak yaudah kita langsung ke menuju pusat oleh-oleh di area Pandanaran

WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.26

Okee oleh-oleh udah rapi terbungkus, sekarang mari kita ke Simpang Lima buat naik becak yg warna warni lampunya itu loh (apasih namanya?yg tau boleh komennya kakaaak ) keliling alun-alun ketawa ketiwi berasa anak gadis lupa dirumah 2 bocil nungguin emaknya pulang hahahahahahha

Loh ini acara study bandingnya mana siiiih??? Kok dari tadi jalan-jalan mele? Tenaaaang sodara-sodara karena acara study bandingnya Selasa tanggal 21 Januari, eheheh jadi hari pertama itu cuma perjalanan dan city tour aja heueheheheh

Nah esok harinya sampailah kita pada acara inti, jam 9 pagi udah sampai di pintu gerbang kemerdekaan..eh pintu gerbang RSI Sultan Agung maksudnya (bear my old jokes, plz :)))) )

Dengan sambutan yang luar biasa hangat dari seluruh jajaran Direksi dan staff disana, rasa lelah dan apapun yg kami rasakan selama diperjalanan kemarin itu hilang rasanya, beneran deh ini bukan basa-basi, jadi klean bayangin deh ya, biasanya kan kalo ada acara study banding macem gini pasti tempat yg kita datengin itu akan ada perhitungan biaya study banding, misal dihitung sekian ratus ribu rupiah per berapa orang yg datang. Nah di RS islam Sultan Agung ini GRATIS doooong pemirsaa padahal kita rombongan 1 bis kurang lebih 40 orang sama crew travel. Kita dateng udah di sambut senyum manis, coffee break dengan kopi panas dan berbagai cemilan lezat, ditambah lagi makan siang yang super duper enak plus es kuwut nya yang seger, and WHAT MOST IMPORTANT IS SHARING ILMU YANG KITA DAPET disana, semuaaaa tentang sertifikasi RS Syariah dan ketakmiran mesjid mereka bagi sampai dr.Masyhudi direktur utamanya yang bawa kita Hospital Tour langsung, luar biasa memang semangat untuk berbagi dan memberinya. Terharu sekaligus jadi motivasi mudah-mudahan RS Islam Assyifa pun bisa tertular semangat seperti ini. Belajar disana dari pagi sampe sore, itu pun kl boleh nawar kayaknya pengennya minimal 3 hari lah disini (monmaap tamu keenakan hihihihi).

Beberapa hal yang masih nempel di kepala saya sampai dengan postingan ini dibuat adalah…

Jangan pernah takut rugi dalam berbagi dan memberi karena kita tidak akan miskin dengan sedekah

Selalu niatkan setiap tindakan dan rencana kita semata untuk syiar Islam dan kepentingan umat

Selalu motivasi diri ini untuk belajar hal baru setiap harinya

WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.26 (6)WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.27 (2)WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.27 (1)

Nah diperjalanan pulang ternyata ada itin mampir dulu ke malioboro, halaaah udah deh ibu-ibu kembali gegap gempita kesenengan.muahahhaa jalan-jalan makan nasi gudeg, beli beli batik dan sncak khas Malioboro sampe tengah malem kemudian lanjut perjalanan pulang..

WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.27 (7)

 

Sepanjang perjalanan pulang merasa beruntung dan senantiasa berucap syukur, untuk kesempatan belajarnya, untuk kesempatan silaturahim dan bisa kenal dengan banyak orang hebat, untuk ilmu-ilmu Allah yg ternyata sangat luaaaasssss dan apa yg kita ketahui selama ini gak lebih dari setitik pasir saja.

Terima kasih kantor tercinta RS Islam Assyifa yang sudah memberikan kesempatan ini, PR kedepannya memang tidak mudah tapi insya Allah kita mulai satu persatu yaaa

WhatsApp Image 2020-01-30 at 10.44.27 (6)

a cup of coffee and being grown up

Postingan ini terinspirasi dari maraknya postingan Awal Dekade & Akhir Dekade di twitter, lalu akupun terhenyak… “lah iya juga yak mau masuk dekade baru 2020 ini”.

Oke deh mau curhat yaa sambil nunggu kopi pagi ini netes-netes manja dari dripper-nya.

So…Bulan Desember 2019 ini menjadi bulan terakhir saya di usia 29 tahun, yaa betul, jika Allah izinkan, Januari 2020 saya genap 30 tahun. Ada rasa terkejut didalam hati, kok era twenty something ini cepat sekali berlalu?

Dari mulai memasuki usia 20 tahun hingga kini diujung 29 tahunan menurut saya adalah sebuah dekade yang sangat penting dan penuh dengan perubahan.

Dari mahasiswa lulus terus memasuki dunia kerja, dari pacaran main-main kemudian serius dan menikah, dari menjadi seorang istri menjadi seorang ibu, dari seorang ibu satu anak jadi ibu dua orang anak. Gilaaaak banyak banget perubahannya dalam kurun waktu 10 tahun ini, and I’m so proud of myself for being so strong to through it all (boleh bangga dong ya 2 kali lahiran berjuang antara hidup dan mati? 😀 )

Oh ya, ada juga Quarter life crisis yang pernah jadi issue beberapa tahun yang lalu, dimana ngeliat pencapaian teman-teman seangkatan itu kok ya rasanya jauuuh banget udah pada lebih oke lebih keren lebih WOW, tanpa menyadari bahwa apa yang sekarang saya punya pun sudah sangat – sangat lebih dari apa yang pernah saya minta sama Allah 🙂

Growing up, but not quite grown up. Kurang lebih itu kali yaa kalimat yang bisa mewakili perasaan saya saat ini.  You’re an adult, but still recognize that you’re part kid. Actually, I’ve enjoyed the navigating of adulthood and all of my new first time experiences, a new job, my first ‘grown-up’ paycheck, buying  a house, start to spend money on Vicenza plates, panci, and all house-wife thingy hahahah but deep down my heart, saya ya merasa masih anak dari ibu bapak saya yang kalau sakit maunya di anter ke dokter dan ibu yang ngejelasin ke dokter keluhannya apa, padahal anaknya sendiri paramedis dan kerja di rumah sakit.

Ada satu hal menarik yang saya rasakaan di penghujung usia duapuluhan ini, setiap kali facebook mengingatkan memory dari beberapa tahun yang lalu ( saya bikin fb tahun 2008, jadi masa-masa remaja sudah mulai terdokumentasikan di facebook wkwkwk) , asli geli sendiri baca-baca update status atau foto jaman baheula itu ..I’m silently whisper to myself  “Tirani…So cocky! So self-assured! So wrong… about… everything”

Apalagi yaaa yang kadang terasa lucu di usia ini?

Ah yaaa…Seeing the achievements of the youth is depressing! Putri Tanjung is 23 dan dia udah jadi CEO dan jadi staff khusus Kepresidenan, Lorde is 23, Billie Eilish is 18. Good for them. Good for everyone. But, like, sad times for me. Hahahahahaha

Iyaa iyaaaa tau kok semua orang punya time zone nya masing-masing yaaaa, masih ada kok temen-temen saya yang masih menikmati masa-masa lajangnya, dan pesen saya cuma satu…”NIKMATIN AJA CUUUYYYY SANTUUUYYYYY!”

Yaudah sekian dulu deh curhat keresahan di penghujung usia 29 tahun ini, random banget emang se-random saya yang tiba-tiba potong poni depan just bcoz I feel old dan pengen keliatan mudaan hauhahaahahahah :))

Adios amigos!

 

Secangkir kopi dan kenangan beberapa dekade lalu

Assalamualaikum sobat onlenqu, paqabar nih?

Postingan ini muncul setelah aku malam-malam gabut anak anak udah pada bobo kemudian scrolling timeline twitter dan melihat postingan mbak Alyson Hannigan bahwasanya film American Pie sudah 20 tahun dari sejak pertama kali ditayangkan, apppaaaaa 20 tahun? Berarti American Pie mulai 1999 yaaa? O..okay…somewhow I feel old :/ . Aku baru nonton pas SMP sih sekitar 2003 pas American Wedding keluar, terus jadi nonton yang pertama sama keduanya juga dan nonton yang berikut berikutnya kaya band camp sama yg terahir america reunion tahun 2012

americanpie1

Buat bisa nonton pun tidaklah semudah sekarang yang bisa dengan gampang di akses dari laptop maupun handphone dan berlangganan, dulu kami abege abege bau kencur yang kepo sama film-film yang kami anggap keren ini wkwkwk harus menyewa VCD ke tempat penyewaan VCD film, di Sukabumi waktu itu ada Ezzy dan Ultra Disc, harus ada temen yg kenal juga sama penjaga tokonya kalo mau di izinin sewa film sejenis American Pie. Oke, vcd udah ditangan, lalu dimana nih kita nontonnya? Nah yang masa remajanya taun-taun segitu pasti kan yaaaah nonton American Pie ini nyuri nyuri nonton di rumah temen yang orang tua nya lagi gak ada dirumah, soalnya waktu itu cuma horang kayah yang anaknya punya tv dan dvd player sendiri di kamarnya mah ngahahahahha. Etapi aku seringnya sewa film harry potter sama film-film disney kok beneran deh, american pie kalo lagi kabawa sakaba-kaba aja sama temen-temen :p

ultradiscc

berasa gaul banget kalo di dompet ada kartu member ultra

FYI, aku kelahiran 1990, jadi masa remajaku kisaran tahun 2002 sampai 2008an lah yaaaa.

Selain sewa film, yang suka bikin aku ketawa-ketawa kalo inget adalah betapa intensnya dulu hubunganku dan….warnet :)))) di Dago/ Jl.Ir.Juanda Sukabumi dulu kan ada warnet namanya Cyber yah, ga se-hits warnet Clarinet yang ada cafenya, tapi si Aa penjaganya baik banget, suka ngasih tau kalo ada lagu baru “Ta, ada lagu lagu baru nih, mau di burn ke CD ga?” (years later I just realize that this thing is kind of piracy, so sorry ) terus seudah lagunya di burn, aku akan searching lirik lagunya kemudian di print, nyampe rumah gue dengerin lagunya dari radio polytron yang udah ada CD room -nya ugh canggih banget kala itu, ternyata ini juga jadi salah satu metode belajar bahas inggris yang cukup kerasa nyata hasilnya, at least curhat di buku diary udah pake penggalan lagu right here waiting-nya Richard Mark hahahahah. Oh iya, selain di burn ke CD dulu ada sahabatku yg punya MP3player, nah kalo anak 80an dengerinnya di walkman pake kaset pita, sorry sorry neh kita udah lebih fesyenabel dan hi tech yaaa lagu2nya di masukin ke mp3 player duh berasa keren banget sumpah sambil nonton kakak kelas main basket sambil dengerin lagu dari Mp3 player ini :))

mp3player

nih guys, pade inget kan ngana?

Well…sewa-sewa film dan mp3 player hanyalah sebagian kenangan manis beberapa dekade lalu. Sebelumnya kalo aku denger mama bangga-banggain zaman dia remaja dulu, pasti deh ku akan bereaksi “apasih maaa enakan juga sekarang” tapi ternyata sekarang kerasa juga kangen kangen jaman dulu tuh kayak gini, it doesn’t mean aku merasa generasiku lebih baik dari generasi lain yaa, it just feels good aja romanticize the good old days with less technology (ah dasar aku memang pada dasarnya dramaqueen) 🙂

Do I want to go back to that era? absolutely not! gile lu ndro, dengan kamera handphone jaman sekarang, bakal butuh berapa disket ngana buat save foto dari wasap grub keluarga, kantor, arisan, sekolah anak, komplek, dan komunitas lain hahahahahahahahahahahah.

Kalo kalian, apa sih yang dikangenin dari masa beberapa dekade lalu? Boleh dong sini bisikin tante :))))

Secangkir kopi sambil ngobrolin sunscreen

Haloooo assalamualaikum manteman semuanya!

Jumpa lagi, jumpa Maissy kembali, yaaa disini….CILUKBAAA….kita bersama lagi ~~~~~

Hayoooo yg angkatan lama bacanya sambil dinyanyiin yaaaa? wkkwkwwkwk #jebakanumur

Nah di ngopi-ngopi hari ini aku ga akan bahas mbak Maissy yang sekarang sudah tydac eksis lagi di dunia hiburan tapi aku mau bahas SUNSCREEN

Berawal dari kasak kusuk ngopi pagi dikantor….

“eh liat deh ig story nya si bapak X, dia udah berangkat kerja dan udah nyampe gerbang perumahan trus balik lagi gegara belum pake sunscreen, huaauahhaahahhaa” kataku sotoy bet ngetawain taunya yg harus diketawain adalah kebodohan diriku sendiri :/

“eh emang cowok boleh pake sunscreen juga ya?” jawab temanku yang tak kalah butanya tentang perawatan diri

Kemudian bersabdalah teman kami yang sudah senior tentang sunscreen ini ” heh ceuceu ceuceu yang solehah, yang namanya sinar UV A dan UV B itu gak ngeliat anda cewek atau cowok, selama anda punya kulit ya efek dari sinar UVA UVB ini akan menghantam permukaan sistem integumen anda anda inilah apalagi kalo gak pake pelindung, eh fyi ya penuaan dini itu salah satu faktor utamanya bisa dari paparan sinar matahari, jadi lu olang harusnya malu sama si bapak X yang sudah melindungi kulitnya dengan paripurna!”

Lalu akupun terhenyak dan segera mencari tau A to Z per-sunscreen-an.

Oke, aku yakin banyak orang udah tau dan mungkin sudah mengamalkannya dalam kegiatan sehari-hari, nah bagi yang baru tau kaya aku yuk kita bahas sekelumit tentang kenapa penting banget pake Sunscreen.

Apa sih sunscreen itu? Sunscreen, atau tabir surya, adalah lotion cair kimiawi yang bertindak sebagai penyaring sinar matahari *tuh beb sinar matahari aja kalo gak disaring bisa jadi dark spot apalagi berita hoax yaa harus disaring banget biar hati yey gak banyak dark spotnya wkwkkw *. Lotion sunscreen masuk ke dalam kulit dan akan menyerap radiasi UV sebelum mencapai lapisan kulit kamyuu dan merusaknya. Namun, tetap akan ada sebagian sinar matahari yang terserap oleh tubuh. Tekstur sunscreen lebih tipis dibanding sunblock dan akan terlihat tidak kasat mata saat diaplikasikan *urusan sunblock tar kita bahas di next post ya*.

Nah, ada beberapa istilah yang perlu kamu tau sebelum pake sunscreennya. Jadi kaaasn, ada dua tipe sinar matahari nih : UVA dan UVB. Huruf A pada UVA berarti ”Aging” (penuaan) dan B pada UVB artinya “Burning” (pembakaran). Kemudian ada SPF, merupakan singkatan dari Sun Protection Factor. SPF dalam sebuah produk pelindung matahari akan memberi tahu Anda sebaik apa produk tersebut dalam melindungi kulit Anda dari sengatan matahari.

Contoh….Jika kulit Ceu Kokom biasanya terbakar matahari dalam 10 menit jika tidak pakai krim pelindung, dan lalu Ceu Kokom pake SPF 30, maka krim ini akan melindungi Ceu Kokom dari paparan matahari selama 300 menit. Dan seterusnya.

Esok harinya, sebagai langkah nyata kebangkitanku dari ketidakpedulian terhadap kulit, aku ikut temen order sebwa sunscreen merk Skin Aqua, pertama karena sama produk Rohto biasanya aku cocok cocok aja, kedua harganya murah meriah dibanding sunscreen merk lain, ketiga karena dengan harga under 50k itu aku udah dapet sunscreen SPF 50.

Terus..terus..aku pakenya segimana nih? Kembali jiwa sotoyku enggan bertanya..dengan penuh konfiden aku bubuhkan sunscreen seukuran 3biji jagung untuk satu muka..kemudian aku hanya pake pagi-pagi saja sampai ku tidur kembali. LALU AKU KEMBALI DITERTAWAKAN! Ternyata pakenya pake takaran sendok teh beb kek w ngasi obat ke anak w yg balita 😦 hahahah jauh ya 3biji jagung sama sendok teh…nah biar ga rempong suatu artikel mengatakan simplenya seukuran 2ruas jari, jadi lu olang precetin aja si sunscreen dr kemasannya di kedua jari tangan trus pake in deh ke muka DAN DI RE-APPLY sesuai kebutuhan idealnya per 3 jam konon..haha kalo ini krn aku kerjanya indoor jadi kalo abis solat duhur baru aku reapply..abisan masih belajar yes..konsisten aja dulu pake tiap hari, nanti meningkat ke frekuensi reapply nya *teteeep anaknya teh malesan plus ngirit 😀 *

Pict source : yukepo.com

Oh iya perlu diingat ya bebque..pake sunscreen ini gak kaya kamu sakit gigi trus minum asam mefenamat lalu taraaaa sakit giginya sembuh..nah jangan harap sesudah pake sunscreen tiba-tiba wajah kamu jadi bening kayak mbak mbak koriya..karena pake sunscreen itu investasi jangka panjang. Bagusnya dipake sedari dini..anak bayi diatas 6 bulan udah bisa pake, sunscreen khusus baby and kids tentunya. Aku yang sekarang usia 19tahun plus 10 aja udah agak telat kayaknya, hiks i wish i knew about it sooner..tapi yaaah lebih baik terlambat dari pada tidak sama sekali, bukan?

Setelah pemakaian selama 1 minggu hamdallah cocok yaaa ke muka aku enak kerasanya walau pas awal pake emang berasa oily gt tapi 3menitan udah biasa lagi..dilanjut pake pelembab dan cushion dan bedak yg biasa aku pake no problemo, ga bikin muka kayak gorengan juga. Jangan lupa malemnya dibersihin yaaa, katanya harus double cleansing kl abis pake sunscreen biar sisaannya ga nutupin pori-pori, tapi aku enggak, kalo double cleansing mukaku yg kering ini bisa megar-megar hehe.

Jadi, sok atuh akang teteh mulai dirawat kulitnya biar pada awet muda dan sehat terus salah satunya dengan pake sunscreen ini 🙂

*bukan konten berbayar, aku beli sendiri Skin Aqua-nya yaa pake duit kembalian jatah diapers anak kwwkkwkwkw*
*ehmmm team skinaqua bole email aku tuk royalty :))) *

Secangkir kopi dan hadiah untuk diri sendiri

Anak kedua gue udah lulus ASI Eksklusif YEAYYY!!!!! istilah gaulnya lulus S1 nih, baru seuprit bagian dari perjalanan panjang sampai 2 tahun nanti hihihi

Buat sebagian orang mungkin biasa saja, tapi buat gue luar biasa sekali karena bisa sedikit menebus rasa berdosa belum bisa menjadi ibu yang ada dirumah 24 jam, masih ingin berbagi dengan aktualisasi diri di tempat kerja sehingga anak-anak dipegang pengasuh dan diawasin neneknya selama jam gue kerja.

To be honest, proses mengASIhi anak kedua ini jauh lebih santai (walau tidak lebih mudah), lebih santai karena tentunya gue udah ada pengalaman ketika menyusui anak pertama, apa aja daftar DOS & DONTS, apa aja peralatan yang bener-bener kepake, apa yang harus dilakukan kalo produksi mulai berkurang, kapan harus power pumping, daaaaaan hal-hal lainnya yang mendukung kelanggengan dan ketenangan jiwa baik buat gue sendiri, anak bayi, suami, maupun anggota keluarga lainnya hahahaha.

Kalo dulu pas anak pertama gue beneran puasa ngopi dari pas tau hamil sampe bayi umur 6 bulan, duh gusti itu kangennya banget-bangetan huahahah kayak yang dijauhin sama pacar :))))) nah anak kedua ini sama sekali ga pantrang kopi, hajar bleh ajaaa yaaa gue juga baca-baca literatur dari ahlinya yah baik dari dokter obgyn maupun dari buku dan artikel yang terbukti ilmiah (ngeri coy sekarang artikel artikel dari portal berita doang mah diragukan kebenarannya) intinya sih selama lo gak ada masalah sama tekanan darah / tensi ( karena cafeine di khawatirkan menjadi pemicu pre eklamsi) dan gak ada efek yang tidak diharapkan setelah konsumsi kopi (seperti perasaan deg-degan, detak nadi meningkat, jadi beser karena emang kopi kan diuretik ya) dan yang paling penting sih KEYAKINAN dari diri lo sendiri, nah di kehamilan pertama keyakinan gue mengatakan buat ga ngopi, kehamilan kedua ini keyakinan gue sebaliknya hahha sama lah kaya orang yang pro kontra masalah makan duren selama hamil, temen gue yang yakin duren gak apa apa nyatanya aman-aman aja pesta duren beberapa kali selama hamil, soooo semua kembali ke pilihan masing-masing yaa..karena kita lah yang pastinya paling hapal kondisi badan sendiri itu kayak gimana 🙂

Nah balik lagi ke proses menyusui, entah bener entah mitos kata orang kan katanya anak cewek itu lebih selow ya mimi cucu nya, kebuktian sih di gue, kakaknya dulu selama gue 9 jam kerja itu minimal harus nyimpen ASIP 8 botol, nah si adik ini gue nyimpen 6 botol aja kadang suka nyisa, jadi gue pumping di kantor pun lebih santai, hanya saja kembali ke hukum produksi ASI yaaa high supply = high demand, karena pumpingnya selow kadang produksinya juga dikit, nah kl udah kaya gini gue minum Lactamore 3×1 sesuai yang pernah di resepkan dokter pas awal lahiran.

Satu hal yang paling gue syukuri adalah selama 6 bulan ini gak ada tugas kantor ke luar kota dan ga ada kegiatan yang mengharuskan menginap diluar sehingga proses kejar tayang stok ASIP tidak terganggu (yesss karena kulkasnya ga support untuk stok asip beku macem yg suka di share orang di instahram ituuh jadi akyuuu stok asip nya harian, pumping Senin buat Selasa dan seterusnya)

Tapi tetep yaaa stressor – stressor kecil dan semi besar bagaikan kerikil datang silih berganti terutama kalo yang gue rasa sih dari anak pertama, kecemburuan melihat ibunya bonding sama anak lain selain dia, kemudian dia jadi cranky kemudian ibu jadi pengen nangis kemudian adik nangis kemudian nangis berjamaah dan berakhir dengan ASI seret hahhahahaha.

Oh iya sebagai ibu bekerja, ketenangan ninggalin anak bekerja ada pada faktor the nanny alias yang bantu ngasuh anak-anak, pas anak pertama yasalaaaam drama banget yg ngasuh datang dan pergi silih berganti, berangkat kerja dengan perasaan sedih. Nah ALHAMDULILLAHIROBBILALAMIN SEGALA PUJI BAGI ALLAH yang udah mendatangkan 2 orang ART yang sigap dan telaten ke gerbang pintu rumah kami 😀

Jadi sekarang dirumah itu ada 2 pengasuh, Aa sama teteh wita dan adik sama umi Aan, tentu saja kemudian neytiizeeen berkomentar “duileh gaya bener punya yang ngasuh 2, sayang kali duitnya mending buat ditabung” , HEYYYY ANDAAA ANDAA yang berkomentar plisss gue udah ngorbanin jatah jajan tas yaaa demi ketenangan batin berangkat kerja. Jadi kan emang u get some u lose some, gue mendapatkan ketenangan berangkat kerja, gue mendapatkan kenyamanan dengan gak mikirin lagi masalah nyuci nyetrika cuci piring dan ngepel rumah, gue mendapatkan ketenangan fikiran bahwa anak-anak gue di pegang orang yg sabar dan telaten, gue juga tidak membebankan ngasuh anak-anak ke nenek-neneknya sehingga nenek masih bisa beraktifitas sesuai hobinya di masa pensiunnya ini, walaupun ya untuk semua itu gue harus berhemat di sektor yang lain, sektor jajan jajan gue, ya emang sih kalo di bahas mah gaji 2 orang yang kerja itu bisa gue pake buat beli tas, sepatu dan mungkin jalan-jalan, tapi ya gue ga akan mendapatkan kemudahan-kemudahan yang diatas udah gue sebutin 🙂

Nah back to the lulus asix story, alhamdulillah sekarang anaknya lagi belajar makan, dan gue ga ngoyo anaknya harus full makan mpasi homemade, apalagi setelah gue dapet pencerahan dari dr.Meta Hanindita tentang mpasi fortifikasi, udah deh dibawa santai aja yessss yang penting tumbuh kembang anak tetap terpantau sesuai dengan tingkat usianya.

Sekarang tinggal menjaga terus kewarasan biar bisa tetep nenenin sampe 2 tahun, bisa menjaga anak-anak dengan happy sehingga menghasilkan anak-anak yang happy juga.

Jadi hadiah untuk diri sendirinya apa buk? Misiii ibuk mau order es kopi susu dulu sambil creambath, mumpung anak-anak ada yang pegang 😀 (iyee gue ga puasa krn kl puasa asi nya dikit banget pas di pumping)

Horee makan

Secangkir kopi dan sebuah kedai kopi

Do you ever wonder how different your life would be if that one thing didn’t happen or if that one thing did happen???

Pernah kan dalam satu lamunan kalian bertanya-tanya , eh gimana ya kalo dulu tuh gue ambil kuliah jurusan ini? eh gimana ya kalo dulu gue ambil kesempatan ini? eh gimana ya kalo dulu gue kerjanya di situ? daaaan what if what if yang lain. Pernah kan?…guys please aku gak sendiri kan yang suka kaya gini??? hahahahahaha

Jadi, 2 bulan ini I’ve been thinking, ditengah-tengan kondisi gue lagi stuck banget sama kerjaan dan rutinitas yang gitu lagi gitu lagi since 2013, eh ditambah ada sesuatu, sesuatu yang tiba-tiba muncul dan bikin lo berhenti sejenak.

Once upon a time, beberapa tahun lalu, more and less 10 tahun yang lalu, lets say…lo naksir kerja di sebuah kedai kopi idaman, but at that time lo merasa pesimis duluan

“ah gak mungkin lah gue kerja disana!”

Kemudian mimpi itu pun perlahan terlupakan seiring dengan lo menekuni sesuatu di bidang yang lain. Terus tiba-tiba2 bulan yang lalu gak ada angin gak ada hujan tiba-tiba pemilik kedai kopi itu nyeletuk ngomong “eh sebenernya dulu saya tuh pengen nge-hire kamu loh buat kerja di kedai kopi saya, tapi saya gak berani ngomong soalnya liat kamu udah sibuk banget”. Makjleb banget kan juminteeeen..! And to make it worse, hal itu terungkap kok ya di kondisi yang sekarang lo udah terikat kontrak dengan tempat kerja lo yg willy nilly memang jadi sumber kehidupan lo saat ini.

Disatu sisi, ada perasaan “ANJIRRR KENAPA DULU LO GA NGOMONG SIIIH PADAHAL KAN GUE PENGEN BANGET KERJA DISITU NYET AH SEKARANG TELAT!!!!” * sorry gak santai huehahahahahah *

Walaupun disisi lain, dalam hati bergumam “ah siapa yang bisa jamin kalo kerja di kedai kopi itu gue bisa se-happy dan settle kayak sekarang, gak tau juga kan pahit manisnya kerja di sana, siapa tau malah hubungan sama kedai kopinya end up gak enak” yaaa mantra untuk menghibur diri juga sih itu kwkkwwk.

Nah yang lucu adalah, kadang kehidupan bisa gitu yah? Gue pengen kerja disana tapi udah minder duluan, eh yg punya kedai juga sebenernya ada willing tapi gak enak duluan, ih gak ada titik temu kan jadinya. But however, gue adalah orang yang percaya bahwa apa pun yang sudah di gariskan Allah adalah yang terbaik, either its a blessing or a lesson for life 🙂

Nah kemudian gue jadi cerita panjang lebar kan yah sama si empunya kedai kopi ini, jadi jujur-jujuran gitulah menyayangkan kenapa dulu kami sama-sama udah mundur sebelum berperang, sebelum usaha, sebelum minimal iseng-iseng nyeletuk dulu gitu kirim-kirim kode huahahaha duh jadi ketawa-ketawa sendiri. But There’s a relief feeling sih, a relief of knowing that everything happened for a reason. Knowing that sekarang dia tetap bisa sukses dengan kedai kopinya dan gue pun happy dengan pencapaian gue saat ini.

So, moral of the story… kalo kalian ngebet akan sesuatu such as pengen kerja di tempat A pengen kuliah di tempat B, pengen menekuni hal C atau mungkin pengen mendapatkan seseorang, mending komunikasikan or at least send them sign! yesss SIGN!

Dont give up on your dream! Apalagi kalo lo belum nyoba apa-apa, karena seperti pengalaman gue, siapa tau kerjaan yang lo pingin, kampus yang lo idamkan, orang yang lo taksir sebenernya mereka punya keinginan yang sama, hanya saja sama-sama sedang menunggu usaha dan sinyal dari lo ya kaaaan 😀

Yaudah sekian curhat drama kehidupan kali ini, mamak pamit untuk kembali ke dunia nyata.

CIAOOOOO….!

Note : postingan ini dibuat sambil dengerin lagunya Copeland – Coffee 🙂

two cups of coffee

two cups of coffee two stories of life, mine and yours

 

Secangkir kopi dan perasaan kepada buku

Pada suka baca buku gak sih, guys? *datang-datang nodong pertanyaan*

Postingan ini terbersit setelah hamba hendak pergi ke Tiara Toserba beli buku di Gramedia yang tak seberapa besar tapi satu-satunya di Kota Sukabumi tercinta ini. Loh kok tau-tau udah kosong melompong sih? Gak berani tanya sih tapi asumsi saya mungkin karena penjualan yang lesu kali yaaa?

Nah ngomong-ngomong hobi membaca, yang mana saya sendiri adalah orang yang suka baca buku walau koleksi buku mah gak banyak-banyak amat, kok ada perasaan sedih ya liat toko buku tutup, hiks.

But heyyyy daripada bersedih-sedih untuk sesuatu yg belum pasti (I mean ya kali kan toko bukunya tutup sementara karena mau dibenerin atau mungkin pindah tempat and make a bigger bookshop, who knows hehehe ) mending kita bahas tentang apa sih yang seru dan biasa kita rasakan ketika membaca sebuah buku 😀

Okay lets start with…The feeling when you just bought a book and smell the paper for the very first time..udah kaya pecandu nyium ganja kali yaaa hahaha nothing smells as good as a new book. Iya gak sih? Wangi kertas yang baru kebuka setelah kita sobek plastiknya, rasanya sayaaang banget kayak awal awal jadian.book1

Kemudian, setelah buku dibuka maka tentu kita akan cari PW alias Posisi Wenak, pas masih belum punya anak sih bebas bebas aja yes mau baca sambil plank juga kalo kuat mah bisa aja, lain cerita ketika elo udah jadi emak anak dua, the feeling you get when u try to find the perfect position for reading is something that need some efforts, jadi akhir-akhir ini karena buat baca dirumah rasa-rasanya sulit, I use my istirahat makan siang for reading,  bisa di ruangan tempat kerja atau melipir bentar ke kedai kopi sambil minum es kopi susu, so my current PW adalah baca sambil duduk setengah selonjoran di pojokan, lumayan 1 jam bisa baca beberapa chapter dan kembali bekerja dengan riang gembira.

book2

Lanjuuutttt, perasaan apa lagi sih yang muncul? Hmmmm lemme think lemme think…ah iyaaaa, the feeling when you fallin in love with the main character, pas baca Gelombang-nya Dee Lestari, saya jatuh cinta sekali sama si Alfa yang kalau di bayangan saya sih Tinggi,cool, rapi, wangi, pokoknya macho banget lah hauhahaaha Alfa Sagala wooooyy bukan mpok Alpa!!!

alfa

Alfa Sagala fanart karya @Ai_shuma

Terusin gak nih? Terusin aja yaaaaa *bebas Tiiir* , mo nanya nih, are you often disappointed with the movie after you’ve read the book? Kok saya seringnya gitu yah, once I read “Something Borrowed” -nya Emmily Giffin , walaupun filmnya dibintangi oleh Kate Hudson *I love her* tapi tetep aja agak kecewa karena gak sesuai sama buku, atau kalo yang lokal-lokal sih film-film dari bukunya Ika Natassa, iyaaa iyaaa tau pasti pada bilang kan yaaa susah kaleeee adapt dari sekian ratus halaman buku ke film yang hanya berdurasi 90 menit. Nah sekarang sih mulai membiasakan buat gak having high expectation yaaa ke film-film yang diadaptasi dari buku. Bcoz expectation is a thief of joy kata orang-orang juga sama seperti berharap kepada si dia yang tak kunjung peka, eh gimana? 😛

book3

yhaaa mz, maafkan aku :/

Oke terakhir…that feeling you get when you finish a great book and u look around a little sad, karena apa ya? I dont know, it just…Every time I read a book, I lose contact with the real world and find home within the pages of the book that I hold. Kemudian pas selesai menamatkan sebuah buku seakan tersadar kembali dan seraya bergumam “eugh iya aku masih di negara +62 yang sedang berkembang ini”. Kalo kata temen saya sih perasaan seperti ini dialami juga oleh pecinta drama korea, semacam mereka terlena dalam 16 episode drama dan when the drama ends, they realize that they’re not Secretary Kim hahahahahah

book4

Haaaahhhhh sebenernya masih banyak sih perasaan perasaan yang muncul, tapi cukup sekian dan terima kasih untuk postingan kali ini, doakan bisa istiqomah baca buku dan ngeblog lagi yaaaa

Di era semua serba ada di gadget, kenikmatan membaca buku cetak masih belum ada penggantinya 🙂

Eh yang punya cerita seru ketika baca buku yuk sini ceritain ke aku 😀